Pare Itu Pahit

Here’s, my second writtin in this year after 8 months. Kalau postingan sebelumnya saya cerita tentang Kampung Inggris secara general, sekarang saya mau cerita di bagian nggak`enak`nggak`enaknya nih. Dari awal saya sampe di Pare sampe pas saya pulang ninggalin Pare. Banyak banget nggak enaknya yang saya rasain. Dan pare itu bener-bener rasanya pahit.. pahit banget..

Saya mau mulai dari pas saya sampe di cap saya yaitu, Garden Camp. Saya sama dua temen saya dapet kamar nomor 19. Saya bener-bener apes banget dapet kamar ini; dinding lembap, kamarnya kecil (kalo kata temen-temen kamar yang lain), air kerannya sering mati (dan kadang di kamar yang lain nggak mati), dinding keropos, dan kami sekamar nyebut kamar ini ‘kamat terkutuk’. Tapi yowes, kamar yang lain nggak kaya kamar saya ko. Emang saya aja yang apes dapet kamar nomor 19. So kalian tenang aja hehe. Tapi ya makin apes lagi, saya sekamar berenam, sedangkan di kamar lain yang lebih luas malah kadang cuma berlima atau berempat. Can you imagine, our position when we sleep.. seriously, it was like ikan dijejerin; berlima tidur tanpa bisa bebas balik kanan kiri dan saya tidur di bagian kaki mereka berlima.. ya.. dua minggu pertama saya tidur seperti itu. Bener-bener pait. Makanya waktu awal-awal di Pare, saya itungin sisa hari lagi buat pulang.. H-28.. H-27.. H-26.. dst.

Abis itu, saya masih inget juga guru Bahasa Inggris SMP saya pernah bilang kalo di Kampung Inggris itu semua penduduknya pake Bahasa Inggris sampe-sampe pedagang di sana juga pake Bahasa Inggris. But.. actually, I realized that it was just a lie. Waktu saya beli makanan di warteg, pedagangnya malah pake Bahasa Jawa.

Yang lain lagi, saya hampir nggak pernah nggak ketemu minimarket di jalan-jalan raya di Jakarta. Malahan kalo ketemu minimarket alf*mart, nggak jauh dari situ pasti ketemu ind*maret. And for the first time it was like too difficult to find them. Tapi.. tapi.. untungnya di sini masih ada minimarket lain dan yang jadi langganan saya yaitu, Krisna.

1qq suasana pagi pas berankat kelas capture-20170827-14353

Krisna Toserba

Dan satu lagi, untuk pengguna atm BCA, kalian akan susah nemuin atm BCA. Di sekitar camp saya nggak ada atm BCA satu pun, and it made me should paid 5000 rupiah per sekali tarik tunai di atm bersama.

Di sini juga saya jarang banget liat kendaraan umum lewat. And if you want go to another place apalagi yang jauh ya kalian harus sewa kendaraan, entah itu motor, mobil travel atau angkot.

And another rasa paitnya Pare adalah entah kenapa, makanan di sini pada bikin sakit perut sampe diare. Mungkin nggak semua, tapi ya kita mana tahu mana yang bikin sakit perut dan nggak, kecuali setiap kali selesai makan kamu mark tempat makan yang bikin sakit perut dan kamu nggak akan beli lagi hehe, tapi ya ngapain banget sampe seniat itu. Just eat ya ‘kan. But guys, ini bukan cuma saya yang ngalamin, tapi temen-temen saya yang lain pun juga ngalamin.

Then, saya masih punya rasa pait yang lain. Kali ini, nyampur rasa pait dan lucu. Whaay?? Jadi ceritanya waktu itu abis night class, saya makan bareng temen-temen camp di warung Barokah. Fyi guys, semua yang pernah makan di Barokah pasti tahu. Jadi warung Barokah itu nyiapin makanannya sangat sangat sangat lama. Batas jam malam camp saya itu jam 9.30pm. Padahal letaknya deket banget dari camp saya dan kami tahu kalo udah jam 9.30, tapi karena di sana ada wifi, kami jadi pewe. When we went to our camp, ternyata gerbangnya udah dikunci dan kami mesti begging so hard sama tutor kami.. dan kami bener-bener nggak kepikiran bakal dikunciiin. Kami jadi inget punishment tutor segala tutor di garden camp, Miss Yulia pernah bilang kalo telat lima menit, kami harus rapihin sendal dan sepeda, kalo telat sepuluh menit harus bersihin kamar mandi sama dapur, dan kalo telat lebih dari setengah jam kamu mending cari hotel bulan berbintang (masjid) atau hotel merah (pom bensin). Tapi akhirnya mohon-mohonannya kami diterima dan disuruh bersihin kamar mandi sama dapur, padahal kami telat lebih dari tiga puluh menit.

Saya, Pukka, sama Ami kebagian bersihin dapur

 

Lets move to the other topic, and this time the topic will make whoever yang pernah rasain hal ini jadi flashback(?) maybe i guess haha. So.. when you take course in Pare in 2 weeks, 1 month, 2 month or longer than that, you will meet many peolpe all over Indonesia even ada juga yang dari luar negeri. Orang-orang yang sebelumnya kamu nggak kenal, nggak tahu namanya, nggak tahu dari mana asalnya, nggak peduli, tapi ketika kamu di sini all things can happen. Lemme tell you about one of my friend’s sad story.. well.. she didnt expect so far, she didnt think it will happen. Dia bener-bener ke Pare untuk belajar, sampe akhirnya dia ketemu satu temennya and they became friends. But as time goes by, ternyata dia ngerasain hal jauh dari sekadar pertemanan. After one month temen laki-lakinya pulang dan temen saya.. maybe we can say “hampa”.. Yaa thats it, itu ceritanya. We’re on the very very short story but it’s deep. It’s pretty sad. And it’s actually sad. Sad story that make you cry(?). Hahaa no. I was joking. But.. but.. but.. ini terjadi ke banyak orang. Berkali-kali. We can say.. “temporary love”. So i just warn you guys.. hati-hati karena Pare itu pait….

So semua rasa paitnya Pare udah hampir semua saya mention. Tapi sebenernya dari semua yang udah saya ceritain mengenai rasa paitnya Pare, ini adalah rasa paling paitnya Pare yang terpahit sepahit-pahitnya rasa Pare(?). This is the most bitter between all that I told you about Pare…. and i will begin this writtin with…. with.. even i dunno how to begin it. This so emotional.. Lol. Karena ini yg paling pait diantara semuanya. So seperti yang udah say aceritain di atas, awalnya saya niat ke Pare biar bisa mahir berbahasa Inggris. Saya nggak pernah berpikiran ada hal lain yang saya ingin dapetin di sini. Awal sampe di Pare, saya merasa biasa-biasa aja dan malah pingin cepet pulang. Dari mulai dapet kamar yang nggak bikin nyaman, practice English yang nggak bener-bener diterapin, kesulitan nemuin minimarket, nggak ada atm BCA, nggak ada kendaraan umum, makanan yang bikin sakit perut, dihukum karena telat pulang, cerita temen-temen tentang “temporary love”nya mereka. Tapi jujur aja lama-kelamaan semua rasa pait itu seakan-akan udah nggak kerasa lagi di hari-hari akhir saya di Pare. I dont know exactly why, but it seems like ada hal-hal yang bikin saya betah di sana. Penduduknya yang ramah, temen-temen yang sebenernya saya nggak kenal tapi they just smile to everyone including me.. how can it be.. yaa.. you just need to smile to everyone even you dont know them. Dan karena itu saya jadi suka senyum ke orang yang saya nggak kenal. Saya masih sangat ingat waktu saya beli sesuatu ke warung dan ibu penjualnya saya buat kaget, dan beliau cuma bilang, “Nggak apa-apa, yang penting senyum”. It’s really really small thing that i never got in Jakarta before.

daily scenery in Pare

 

Saya merasa ada banyak hal yang saya dapetin di sana di luar ilmu Bahasa Inggris. Saya jadi belajar gimana kita harus down to earth, ramah, dan murah senyum. Ilmu lain yang saya dapetin di sini adalah saya jadi belajar banyak bahasa di sini; Jawa, Papua, Medan, dll. Karena punya banyak temen dari berbagai daerah. Di sana saya diajarin sama temen secamp saya, Fina sama Luluth bahasa Jawa. Hampir tiap ketemu mereka pasti kita practice bahasa Jawa, bukannya Bahasa Inggris. Mereka sampe buatin saya vocab Bahasa Jawa. “Kon wes mangan tah?..”, “Kon meh mangkat?..”

guru Bahasa Jawa saya, Fina dan Luluth

setelah weekly meeting

1qqqq zzz

night class terakhir

 

Saya pasti akan kangen banget sama suasana di sana. Saya pasti akan kangen banget sama temen-temen saya yang nggak bisa saya sebutin satu per satu. Temen kelas B11, temen camp, temen LC, pengajarnya, warga Desa Pelem and all memories that we made hehe.. Betapa saya sangat berat ninggalin orang-orangnya, suasananya, dan tentu berat ninggalin tempat ini, tempat dengan rasa pahit yang teramat sangat(?). Saya pasti akan kangen banget sama suasana di sana. Di Pare.. yang pait itu.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s