Selamat Jalan Hababa

Setiap orang  pasti punya dua nenek, nenek dari ibu dan dari ayah. Kebetulan sejak lahir saya tinggal sama nenek dari umi (omah). Nenek saya dari abi (hababa) ga tinggal bersama karena memang kita beda domisili.

Dari dulu, umi saya selalu bilang kalo baba itu orang yang ga pernah marah, baik dan sabar. Bahkan ga perlu dikasih tau pun saya tau kalo baba memang orang yang sangat sabar. Selama saya hidup, beliau lah yang saya kenal  sebagai orang paling sabar. Bahkan saya bersumpah, kalo beliau termasuk salah satu orang yang paling sabar yang pernah diciptakan Allah.

Saya baru tau kalo baba menderita penyakit yang idapnya kurang lebih 20 tahun, awalnya saya kira 10 tahunan. Sumpah, itu bukan waktu yang singkat buat sebuah penyakit yang diderita. Gimana kalo saya yang mengalaminya? Atau orang lain? Saya yakin, hidup akan banyak keluhan, mungkin menangis?, tapi semua orang terdekat baba bilang kalo beliau ga pernah sedikit pun mengeluh tentang penyakitnya. Sedikit pun…. kenapa beliau bisa sesabar itu..  bahkan beliau masih juga tersenyum.

Baba.. Ga pernah menampakan wajah kesakitan saat diobatin. Seakan-akan dia ga ngerasain apa-apa..

Berusaha selalu senyum..

Ga pernah mengeluh..

Jujur, memang ga banyak kenangan saya dengan baba. Bahkan mungkin kalo dihitung totalnya, ga akan cukup juga setahun. Saya bukan Habib Bakar, bukan ame Fat, bukan Fikri atau siapa pun yang setiap hari tatap muka sama baba, tapi setiap detik saya ada di dekat baba, saya ingin selalu maksimalin waktu yang saya punya buat baba. Sekedar ngobrol, nemenin baba kemana baba pergi, duduk di samping baba, jenguk baba sakit. Saya yang kaku juga sulit untuk menyatakan rasa sayang saya langsung. Saya juga merasakan kasih sayang tersirat baba, dari sekedar tanya udah makan atau belum, suruh makan, nanya kabar umi, abi, adik-adik, nanya harga daster tanah abang.

Saya sadar, saya bukan satu-satunya yang merasa sedih, bahkan ada yang jauh lebih dekat dengan baba dibanding saya. Ada banyak sekali yang sedih karena kepergian baba. Baba yang selalu berbuat baik.

Mungkin.. mungkin ini namanya ikatan antara nenek dan cucu, mungkin.

Ada banyak rencana saya ke depan buat baba. Salah satunya, saya udah janji dari jauh-jauh hari akan lakuin apa aja yang baba mau bahkan yang dia ga minta sekali pun ketika baba nginep di rumah umi-abi. Saya udah membayangkan baba keluar rumah sakit dengan segala rangkaian pengobatannya. Saya mau baba merasa nyaman ada di sekitar cucunya yang jarang dia liat ini. Saya mau baba bahagia.

Tapi semua yang akan terjadi mutlak takdir. Rencana kekal Allah, ga ada siapa pun bisa mengubahnya. Selasa,13 Desember 2016 Hababa Khadijah binti Mukhsin Assegaff, cucu guru tua, cucu penyebar Agama Islam di Indonesia Timur, Sayyid Idrus bin Salim Al-Jufri meninggal dunia. Baba yang saya tunggu-tunggu kedatangannya di rumah benar-benar ga akan ke rumah, baba benar-benar pulang ke rumah terakhirnya. Saya ga akan pernah bisa lagi melihat orang paling sabar itu lagi. Ga akan lagi saya ngobrol dan hanya sekedar duduk di sampingnya. Ga akan terulang lagi. Rencana saya akhirnya harus diubah totalll. Setiap detik saya ingat baba, saya lihat fotonya, saya ulang memori bersama baba, saya nangis.. Apa yang bisa saya lakuin sekarang cuma berdoa.. cuma berdoa.. semoga hadiah surga pantas untuk baba.. aamiin

Terakhir, saya mau mengutip kata-kata umi saya..

Selamat jalan umi kami yangg tercinta dan tersayang. Ya Allah ya Tuhan kami, apabila almarhumah kembali menghadap kehadiratMU dengan membawa amal sholeh mohon kiranya engkau terima sebagai amal ibadahnya dan apabila almarhumah menghadap Engkau dengan membawa kekurangan mohon kiranya engkau anugerahi dia ampunan .Amin amin ya Robbal alamin

hababa

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s