dari Brawijaya Pindah ke Binus

Sebelum memulai postingan gue kali ini, gue pertama-tama ingin bertemakasih sekali kepada kampus depok yang telah menolak saya sebagai mahasiswa baru. THANKSSSS BANGETT.

.

Ok mari kita mulai postingan ini dengan didahulukan dengan suratul alfatihah ya, karena ya siapa tau anda2 juga kaget kalo saya pindah kuliah(?). Hha iya serius temen2 gue ada aja yang kaget gue pindah. Di postingan kali ini, seperti janji gue ke beberapa temen, gue mau cerita kenapa gue akhirnya pindah kuliah.

.

Jadi.. awalnya gue hidup damai2 aja(?). Selama masa liburan kuliah yang cukup lama dari kampus gue (yang dulu), Universitas Brawijaya sekitar 3 bulan, gue seperti kebanyakan mahasiswa yang pulang kampung dari tanah perantauan. Terkadang gue menghabiskan waktu gue dengan bermain gadget, nonton tv, dan beberapa kali jalan2; ke dufan, main ke rumah temen, mall, nginep di rumah tante, dll. Sampe akhirnya datanglah ‘musim ngurus krs’, dan gue harus balik ke Malang karena selain gue ngurus sendiri krs gue tanpa titip, gue juga dititipin krs sama temen gue si Dersa, dan gue ada kegiatan UKM dari Kavling10 (Lembaga Pers Mahasiswa di UB) untuk meliput ospek selama 3 hari, yaitu PKKMABA Universitas dan Fakultas. Dan ya akhirnya gue balik ke Malang.

Setelah mengurus krs manual di kampus yang gue rasa ‘sangat menggangu’ karena lo pulang di saat liburan belum selesai, walaupun lo bisa titip krs, tapi tetep aja kan namanya krs manual pasti ada dong mahasiswa yang balik ke Malang.

Urusan krs selesai, tugas gue tinggal liputan ospek. Untuk liputan ospek hari pertama lumayan menyulitkan, karena di situlah gue benar2 seperti wartawan yang terjun ke lapangan langsung untuk meliput jalannya ospek, wawancara, buat berita, dan kejar-kejaran deadline (ya walaupun hasilnya mengecewakan.. hehe..). Terus lanjut di hari ke2 ospek, sudah tidak begitu menyulitkan, karena sudah memiliki narasumber, tau rundown walaupun lagi-lagi kendala pasti selalu ada, entah dari panitianya yang menyulitkan, ospeknya lempeng2 aja jadi ga tau mau ngangkat berita apa, masalah waktu dll. Dan di hari ke2 gue liputan ini, pas jam 2an siang (gue lupa, tapi kira2 sekitar jam segitu) ketika gue lagi ngetik berita, adek gue Lala tiba2 chat gue, katanya nyokap masuk rumah sakit.

Sumpah banget, gue kaget, ga tau mesti gimana, gue cuma bisa nangis. Ketika temen2 ukm pers gue lagi sibuk merangkai kata untuk berita, gue nangis diam2. Lalu ga lama kemudian gue menelpon tante gue menanyakan kabar nyokap. Gue sms bokap tentang keadaan nyokap dan nanya apakah gue harus pulang atau ga. Terus setelah itu gue solat zuhur, kebetulan letak masjid di UB (masjid raden patah) ga jauh dari gedung ukm. Dan ketika gue selesai solat, gue teleponan sama bokap. Gue inget banget, agak2 drama pas di sini nih hehee, gue sambil nahan2 nangis nanya tentang keadaan nyokap di luar masjid. Setelah itu gue meneruskan tugas gue. Jadi balik lagi, berita yang udah gue buat disebar, lalu lanjut evalusi kerja. Ketika evalusi, gue kepikiran terus sama nyokap dan ada niatan buat balik besok ke jkt. Akhirnya ketika pulang ke kost, gue yang memang dari kemaren lagi chat sama Firly (temen SMA), kelabakan cerita tentang keinginan gue yang pingin balik ke jkt karena nyokap sakit. Dan ternyata nyokapnya Firly tuh orang travel gitu, ya akhirnya gue dipesenin tiket pesawat sama nyokapnya.

Akhirnya gue pun pulang keesokan harinya. Gue berangkat dari Malang sekitar jam 12an siang dan sampe Jakarta jam 2an siang. Pas gue nyampe rumah nyokap dan omah gue kaget karena memang gue ga bilang2 mau pulang. Apalagi udah tanggal 31 Agustus, sedangkan tanggal 5 September UB udah mulai perkuliahan.

Setelah berhari2 di rumah karena gue memang ga mau main ke luar rumah entah main sama temen atau apa, gue lebih memilih stay di rumah, seengganya ngajagain nyokap. Entah mengapa gue ga ngerti, nyokap seakan2 bisa membaca apa yang gue pikirin. Nyokap merasa gue ogah2an kuliah di UB. Nyokap merasa gue ga betah ngerantau, homesick, pulang ke jkt mulu terus sampe akhirnya gue, bokap dan nyokap ngerundingin ini ber3.

Gue nyari2 tau tentang Mercu Buana sama Yuli, Fhia (temen SMA). Tentang Binus, setelah sebelumnya saat di Malang gue nyari2 tau tentang sekolah pramugari sama Hanah (temen SMP). Dan ternyata bener, nyokap ga salah, gue memang udah jenuh ngerantau.

Setelah melalui pergulatan yang cukup rumit.. hehehe, gue pun menjatuhkan pilihan gue pada Universitas BINA NUSANTARA aka binus dengan jurusan AKUNTANSI. Wew. Akuntansi. Ga pernah kebayang, karena sebelum2nya yang ada di otak gue cuma komunikasi.

Btw orangtua gue sangaaaaat mendukung pilihan gue. Gue pun mengamini keinginan orangtua gue yang memang dari dulu pinginnya gue kuliah di Fakultas Ekonomi. Gue bias liat dari mata mereka….

Setelah itu gue daftar, tes, ospek (Freshmen Enrichment Program di gelombang yang sangaat terakhir, FBN. Dengan dibimbing selama 2 hari oleh kakak2 BC (Buddy Cordinator, ya kalo di Fisip UB disebut fasilitator).

1474110860745

.

Btw, temen2 gue juga ada yang kaget karena gue pindah. Gue pun bikin postingan ini untuk menjawab pertanyaan kalian semua, gue males bales chat panjang lebar ke beberapa orang ya mending gue post. Hehe. Dan juga, gue memang sengaja ga ngasih kabar ke temen2 gue, temen SMA, bv34r, temen deket,  temen UB, satu kelas, satu kost, temen SKB (Sekolah Kebangsaan Brawijaya), LPM, dan lain-lain ya karena selain gue yang memang kurang suka mengumbar2, asik aja gitu, seru ngagetin orang(?).

Bukan cuma pindah almamater, tapi jurusan yang gue ambil sekarang ga pernah terbayangkan oleh gue, makanya temen2 gue kaget. Gue soksokan ambil akuntansi, padahal dulu kalo ulangan remed mulu. Tapi insyAllah ini adalah keputusan yang terbaik. Keputusan yang gue ambil secara tidak sembarang. Gue udah pikir bagaimana nanti nasib gue, apakah gue akan mimisan ketika ngerjain soal akuntansi atau gue akan mati karena tugas.. hehe.. gue sudah memikirkannya.

Walaupun jujur memang bukan passion gue. Dari dulu sampe sekarang tetep, kalo ditanya passionnya apa, ya jurnalistik. Tapi bukan berarti dengan ambil jurusan akuntansi cinta gue terhadap dunia jurnalistik ancur. Ga kok. blom runtuh, dan bahkan tidak akan pernah runtuh. Gue masih memendam mimpi itu. Masih. Yang membuat gue nekat terhadap pilihan gue adalah, dari dulu gue selalu mengambil keputusan sendiri, walaupun udah disaranin ini-itu sama orangtua, tapi gue lebih sering memilih berdasarkan keingininan gue, bukan keinginan orang tua. Dan ini yang membuat gue sadar, betapa egoisnya gue, selalu aja dengerin diri sendiri sampe kemauan orangtua gue hirauin. Gue tau orangtua gue pingin gue kuliah di Fakultas Ekonomi. Gue tau. Bahkan gue bisa membaca dari mata mereka….hehe..

Gue merasa, gue sudah terlalu banyak membuat keputusan yang gue ambil sepihak tanpa mendengarkan saran orangtua, dan ini saatnya buat gue untuk ga egois. Orangtua gue mau gue kuliah akuntansi ya gapapa. Toh saran orangtua ga mungkin menjerumuskan. orangtua mana? Ga aka nada. Pasti orangtua memilih pilihan yang benar2 terbaik di antara yg baik. Jadi.. ya  gue ga galau dan menyesal dengan keputusan yang gue buat.

Itu untuk akuntansi, tapi buat dunia jurnalistik… mimpi gue akan selalu ada di sana. Gue ga akan jauh2 dari dunia itu. Terlalu sulit meninggalkan hobi.

Jurnalistik dalam diri gue bukannya mati.

Dia selalu ada dalam diri gue…. EEEAAAAAA

 

-nina

Iklan

2 thoughts on “dari Brawijaya Pindah ke Binus

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s