Gue Mau Ganti Nama!

Eeee.. sebenernya gue bingung mau mulai dari mana. Ide menulis kali ini tiba-tiba muncul pas gue lagi iseng nge-scroll down sosmed gue. Malam itu, gue lagi pilek-pileknya yang bikin ga enak, ga bisa tidur. Jadi gue lagi ngescroll down aja account orang gitu yang namanya sama kaya gue. Cuma ya beda tulisannya aja. Terus ga tau kenapa sih, sering banget, jadi membanding-bandingkan nadira yang ini dengan nadirah yang itu. Yaaa nadira(h) gue dengan nad(h)ira yang disana. Gue membandingkan sekilas aja mulai dari…. dia pinter, gue ampas, dia cantik, gue ampas, dia manis, gue ampas, dia jutek, gue jutek….

eh! Jutek. Iya. Jutek. Tapi ko…. nah.. dari sini nih ide menulis ini muncul!.

Gue berpikir…. kenapa dia yang jutek (sekilas, lagi-lagi gue bilang) tetap yaa fine lo jutek, ya ga kenapa-kenapa… lho ini gue juga jutek lho, tapi ya orang kaya udah ngecap gue… fix lah dia jutek, udah ga usah ditemenin -_-

Hahaha!! Terkadang, iya sih gue merasa ga adil aja. Apa karena gue ampas aja kali ya jadi yowes lah cap ae hhh.

 

Btw, hampir semua temen gue dari SD, SMP, dan SMA juga first impression-nya ga ada yang bener hh. Temen SMP gue, novi nadya bilang gue jutek, judes (basi ah, gitu-gitu mulu). Terus mimy juga first impression-nya ke gue judes. Bahkan  itsna yang juga temen SMA gue udah ke-setting kalo gue judes ya semacem itu dari SD (tapi akhirnya kita malah deket).

Dan ternyata pas gue kuliah pun kejadiannya sama lagi. Devita bilang gue jutek, vannesa juga bilang gitu. Ya ga tau siapa lagi yang mikir kaya gitu, ini aja penilaian dari temen yang udah deket di kampus, gimana yang belommm hh. Huhu gue nangis deh kaya gini-_-.

Tapi ya btw itu cuma first impression. Ga keterusan. Karena ya… kalo cuma sekedar you know my name, but you don’t know my hisory. Hahahaa. Basi basi basi.

 

Gue tau sih alesannya juga ga ngeheranin. Kemana-mana emang juga gue mager senyum (padahal senyum doang yaAllah). Tapi seriusan banget deh, gue tuh ga senyum bukan karena gue asli judes. Karena.. yailaa udah settingan muka gue judes gini kok, mau senyum juga percuma, emang ampas.

Ya terus lagi-lagi nih gue ngebandingin sama Nadhira. Nih orang ga senyum, tapi keliatan kaya senyum. Udah lah fix, dunia ga adil.

Ehiya btw, nadhira yang dari tadi gue omongin bukan nadhira farrassati celenk ya hhh.

 

Setelah berlama-lama ngedumel gaje, gue lagi-lagi mikir, mengaitkannya dengan nama gue. Jadi sebenernya emang, nama asli gue di akta dan lain sebagainya itu “Nadirah Ali” dan gue punya panggilan dari keluarga gue, yaitu “Nina”. Alkisah nih yaa hh dulu, omah gue manggil gue dina, tapi karena susah nyebut “dina”, akhirnya diganti jadi “nina”, tapi nina itu bukan nama asli gue gitu lho, cuma panggilan. Dan di keluarga gue (keluarga besar mungkin) punya nama asli dan nama panggilan sendiri gitu, dan kadang tuh nama panggilannya jauh dari nama aslinya, semisal nama tante gue aisyah, tapi nama panggilannya ipa. Dan gue entah kenapa baru-baru ini. Baru-baru inii banget, mungkin ya.. bulan Mei gitu (sumpah ini detail yang penting banget hhhhh), gue mulai berpikir tentang kedua nama gue tersebut. Gue telaah, gue analisa *huek*.

Dan setelah lama gue menelaah kedua nama tersebut, akhirnya gue mendapatkan hipotesis bahwa; nama yang pertama, yaitu “Nina” digunakan oleh keluarga, temen, temen deket, tetangga, dan pak oman (wali kelas gue pas SMA hh). Dan hipotesis selanjutnya adalah bahwa nama gue yang kedua, yaitu “Nadirah” dgunakan oleh keluarga, temen yang tidak dekat, orang yang baru kenal, dan guru-guru selain pak Oman. Hhh.

Nah dikedua hipotesis gue itu, gue menyebutkan keluarga gue yang manggil kedua nama gue. Tapi.. tapi nih ya, keluarga gue; umi, abi, omah akan memanggil gue dengan nama “nina” ketika mereka lagi baik, ketika gue ga membuat kerusuhan(?) whatevs wkk. Ngaco. Sedangkan nama “Nadirah” akan digunakan keluarga gue ketika mereka lagi marah sama gue. Pasti mereka kalo marah langsung manggil gue gitu dengan nada 3 oktaf menggunakan bahasa gado-gado gorontalo-palu.. “Naadiiiraaahh, kamari ngana… blablabla…. kita so bilang blablabla….”

Dattt!!! Datssss!! Yuppp cukup hipotesis segitu aja, gue rasa kalian pun mengerti maksud gue.

Seketika sih, gue langsung teringat sama temen-temen gue di kampus. Yupp mungkin ini nih alesan gue ga deket-deket sama kalian. Karena kalian manggil gue nadirah. Hh sorry to sorry nama. Nama sendiri nih padahal hh.

 

“Nama itu doa”… nama adalah doa??? Kataa siapa???? Whatevsss gue seneng banget baca status temen gue acep, katanya sih…. “Apalah arti sebuah nama. Walau bunga mawar disebut dengan nama lain, namun wanginya tidak tergantikan. Begitupun durinya…”.

Nama memang malah sering kai tidak mempresentasikan objek yang sebenarnya. Banyak orang yang namanya “Muhammad….” tapi kelakuan? Yawdalahyaa..

 

Gue pernah pas SMA iseng-iseng nyari tau tentang nama gue. Terus gue nemu, dan pas tau artinya… nyokap dulu pernah bilang nadirah itu artinya orang terpandang, eh pas gue googling artinya malah “langka”, “jarang” dan sebagainya-_-. Ga tau sih, cuma dulu hasil pencariannya begitu hhhh. Btw, dulu pas gue SMA, seangkatan yang namanya (disebut) nadira tuh lumayan. Pas gue kelas 10 yang namanya nadira ada dua orang, akhirnya gue ngalah dan dipanggil nina. Terus pas gue kelas 11 yang namanya nadira ada tiga orang-_-, penulisannya juga beda-beda. Ada yang Nadira (bedir), Nadhira (celenk), dan gue Nadirah.

Ternyata nih, gue rasa kalian juga udah ngerti, kalo beda tulisan itu artinya beda arti. Kalo “Nadhira” itu artinya orang yang terpandang, yang berharga. Kalo kata  sheknows.com/baby-names/name/nadhira  the meaning of the name Nadhira is: Head. Foremost. also blooming or flourishing.

Kalo “Nadirah”,  jelass yaakk langka hhhh. Mungkin kalo mau lebih akurat lagi, nyarinya ga di google ya. Nama-nama macem gini ke habib aja mending biar kredibel. Ya. Sekian info ga penting hhh.

 

Dan kalian tau, gue ngapain ketika gue berhasil memperoleh hipotesis itu. Hhhh. Gue galau(?). Gue galau entah berapa hari sampe akhirnya gue chat nyokap gue dan gue minta ganti nama…. serius. Gue minta ganti nama banget, gue sampe minta dikonsulin sama habib-habib gitu. Tapi nyokap jelas ga ngebolehin lah. Jelas banget. Ketika gue pulang ke Jakarta pun, gue masih memohon-mohon buat ganti nama hhh. Dan akhirnya nyokap gue cerita (yang sebenernya gue udah tau ceritanya) alesan kenapa nyokap kasih nama gue “Nadirah”. Jadi kata nyokap, dulu nyokap tuh suka sama anaknya Ali Alatas, menteri luar negeri (1988-1999), yaitu Nadira Alatas. Selain itu juga nyokap nemu nama ini di AlQuran yang artinya “orang yang terpandang”. Nyokap jadi sering bilang ke gue, kalo masalah nama terserah deh masih mau dipangil nadirah atau gimana, mau dipanggil apa, asal jangan ganti yang di akta dan semacamnya itu karena ribet. Ribetnya bukan cuma pas proses ganti aja, tapi bisa jadi selamanya.

 

Gue nelpon nyokap gue jam 3 pagi, cuma buat nanya alesan nyokap ngasih nama gue Nadirah. Dan ga tau sih kenapa, rasanya tiba-tiba jadi ga mau ganti-ganti nama. Emang sih, jarang banget ada yang manggil Nadirah. Serius. Makanya sekarang di sekitar gue pada manggil gue nadirah, malah gue yang keanehan hhh. Cuma kadang aja suka kangen sih dipanggil nina lagi, tapi ya.. cuma kangen aja. Soalnya…. ya gue lebih respect ke orangtua gue yang udah ngasih nama ke gue. Soalnya rasa kangen dipanggil nina itu masih kalah sama rasa cinta gue sama nama Nadirah gue. Eeaaa HAHA.

Dannnn…. akhirnya gue yang tadinya “GUE MAU GANTI NAMA!” malah jadi…. “GA MAU GANTI NAMA!! APAANSIH LU(?)”.

 

Wkkk. Ngaco.

Thx deeh babygajog udah baca tulisan yang…. ngapain sih lu baca!. Hahaaa.

Akhir kata

Salam babogajog untuk para babygajog hihihiii.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s