Aku Dan Bulutangkis

Mengawali postingan kali ini, gue mau ngucapin selamat dulu nihh ke Ahsan/Hendra yang berhasil menang wbc 2015 di Istora  Senayan. Dan pas banget nih Indonesia lagi merayakan HUT ke 70!!

Ngomong-ngomong soal bulutangkis, gue punya cerita dengan olahraga ini. Cerita panjang yang agak mengubah hidup gue *huek(?). Ya, tapi ini serius.

Ini berawal dari dihelatnya kejuaraan Thomas dan Uber cup 2008, kala itu di Istora Senayan, Jakarta. Saat itu, sebenernya gue belum menyukai olahraga ini dengan sangat, tapi karena saat itu Indonesia ikut serta dipertandingan tersebut ya gue nonton aja melalui tv. Dan ternyata dari sinilah benih-benih cinta gue tumbuh bermekaran pada bulutangkis(?). Saat itu Indonesia ga menang sih, melainkan China dan berhasil mengawinkan gelar tersebut. Dari sinilah gue mulai tertarik dengan Bulutangkis. Gue mulai kenal dengan atlet-atlet seperti Lin Dan, Xie Xieng Fang, Bao Chunlai, Liliyana Natsir, Vita Marisa, Greysia Polii, Jo Novita dll. Kalau Taufik Hidayat sih dari dulu memang tau, tapi atlet-atlet yang seperti tadi gue sebutkan malah bukan lagi tau, tapi gue juga menggemari mereka terlebih dengan Liliyana Natsir dan beberapa pemain China. Dan saat itu kalender bwf memang menjadwalkan setelah Thomas Uber Cup akan dihelat juga Indonesia Open. Nah di pertandingan ini makin jadilah rasa cinta gue.

Waktu terus berjalan dan rasa cinta gue terhadar olahraga ini terus mengalir. Sampai akhirnya ketika gue SD, teman gue yang bernama Farah Tsamara Zahra ternyata juga suka dengan bulutangkis, akhirnya gue memiliki teman ngobrol bulutangkis. Setiap ada berita badminton di tv gue tontonin. Setiap ada pertandingan yang disiarin di tv, gue tonton. Setiap ada berita badminton di koran-koran gue beli, gue simpen. Ya, pokoknya addict bangetlah.

Sampai akhirnya ketika tahun 2010 gue kenal dengan sesama orang-orang yang suka badminton, mereka adalah komunitas dari Badminton lovers. Mereka banyak banget, dan di sinilah gue kenal dengan Liony, ka Sevy, Kesa, Putri, dan kakak-kakak BL lainnya. Setiap tahun penyelenggaraan Indonesia Open pun gue sealu nonton, dan yang paling gue ingat adalah pada tahun 2012. Ketika itu idola gue, Lee Yong Dae menang di sektor Mens Doubles. Pada tahun ini gue nonton sama temen gue namanya Kemala Intan.  Banyak banget kenangan-kenangan kita yang ga bisa dilupain(?). Nonton bareng, support yong dae, kegirangan dinotice yong dae senpai “I remind her”.

io-fighting-oppa-ajussi1

Gak cuma nonton langsung di Istora setiap ada pertandingan, tapi juga Sirkuit Nasional, badminton events seperti celebrity smash, main bareng beberapa atlet nasional seperti Simon S, Pia Z, Feinye dan beberapa kali ke pelatnas.

page

Ga cuma itu aja bentuk cinta gue pada bulutangkis, gue sedari SD udah sering main bulutangkis dan ketika gue kelas 7, gue masuk klub bulutangkis Agape. Di sanalah dulu gue berlatih. Temen-temen gue di sini ada Tasya, Putra, Dela. Ketika gue kelas 7, Tasya dan puji (temen seklub) ternyata mereka adalah kakak kelas gue. Lalu Putra, ketika gue masih latihan di Agape dia memang udah sering ikut kejuaraan tingkat nasional, contohnya sirkuit nasional. Dulu dia pernah gabung di klub Jaya Raya, tapi ga lama dia keluar, katanya sih kecapekan latihan di Jaya Raya. Terus temen gue yang lain yaitu Dela pas mau selesai SMA bilang mau lanjut kuliah di China, tapi gue kira dia becanda dan belakangan ini ketika gue iseng-iseng buka facebooknya dan inget dia, gue melihat banyak postingan dia yang kayanya benar di China. Dan kita semua, loss contact:). Karena kebanyakan dari mereka juga bukan orang yang addict socmed, bahkan postingan-postingan Dela aja udah beberapa tahun yang lalu. Btw, sukses deh buat kalian, lama ga ketemu dan ga tau kapan bisa ketemu lagi atau.. mungkin ga ya kita ketemu lagi….

Selama gue berlatih di Agape, jujur aja gue bukan atlet yang jago *serius*. Gue seriiiiing banget kalah. Dan mental gue jelek banget, ga kayak mental atlet, mental juara hehe. apalagi ketika gue kelas 10, pulang sekolah jam 3pm, sedangkan jam latihan gue biasanya 1pm dan  banyak banget kegiatan sekolah yang ganggu jadwal bulutangkis gue, dan akhirnya gue meninggalkan bulutangkis, gue gantooong raket hehe, setelah sebelumnya Tasya juga berhenti dan Dela, entahlah apa di sana, di China dia lanjutin atau fokus kuliah.

Ketika SMA tugas semakin banyak dan moment inilah yang akhirnya membuat gue jadi ga update lagi sama badminton. Gue bener-bener ga tau bulutangkis sekarang kayak gimana, ranking atlet, pertandingan dll. Sampai akhirnya ketika target SMA gue tercapai, temen gue, Kemala ngajakin nonton World Badminton Championship, ya semacam perpisahan kita gitu. Hehe. Dan akhirnya gue join sama temen-temen baru Mala.

PicsArt_1439735376582

Karena mungkin ke-gak-aktifan gue di bulutangkis lagi, cinta gue ke badminton udah ga sebesar yang dulu, tapi walau begitu gue merasa sangat senang sekali bisa mengenal olahraga kebanggan Indonesia ini, terlebih pernah menjadi cita-cita besar gue. Pernah membuat gue galau karena diomelin pelatih, jadi pulang dari tempat latihan jalan kaki (dari rawa belong ke rumah……….). Dan karena olahraga inilah gue mengenal orang-orang yang satu spesies dengan gue…… walaupun udah ga se-addict dulu..

Terimakasih bulutangkis, dulu bisa benar-benar mencintai Indonesia dengan sempurna, gue menklaim diri gue memiliki jiwa nasionalis tinggi karena olahraga ini, dulu sih. Setidaknya dulu gue memiliki cita-cita mulia. Hehe. Ingin bisa memenangkan kejuaraan sekelas Olimpiade, dikalungkan medali emas, naik ke podium tertinggi, bisa melihat bendera Indonesia di puncak tertinggi dan mengumandangkan lagu Indonesia Raya. Terimakasih bulutangkis untuk semuanya, belum ada olahraga semembanggakan kamu di Indonesia ini:)))))):’))

Baca juga pas gue ketemu Lee Yong Dae._.

https://babogajog.wordpress.com/2012/05/25/real-story-yongyong-part-2/

https://babogajog.wordpress.com/2012/05/22/yongyong/

https://babogajog.wordpress.com/2012/06/23/chukkaeeee-oppaaaa/

Iklan

2 thoughts on “Aku Dan Bulutangkis

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s