Drama Pemilihan Jurusan

Bismillahirrohmanirrohim.

Ngomongin ptn, kuliah, dan cita-cita….

Siapa sih anak SMA yang ga mau nerusin kuliah.. maksud gue ya.. anak SMA yang memang niat dan berkeinginan buat kuliah. Anak SMA yang udah pontang-panting belajar agar bisa masuk ptn.

Kuliah memang ga harus ptn, tapi ketika kita masih dalam proses untuk kesana dan kesempatan masih terbuka, apa salahnya? Gue yakin semua anak SMA pun pasti (pernah) menginginkan ptn, walaupun semisal nantinya ada yang ga dapet dan ujung-ujungnya berkoar dan ngasih nasehat.. “ga penting ptn atau pts, yang penting semuanya dari diri lo, kalo lo mau usaha….blablabla pret”.

Ptn…. Ya.. PTN!! Perguruan Tinggi Negeri.

Katanya dan faktanya, lulusan ptn  selalu didahulukan dan selalu menjadi yang utama..

Temen-temen gue di SMA N 65 pun berlomba-lomba untuk masuk ptn. Ada persaingan antar si pintar. Ada yang ‘kanibal’. Ada yang diam-diam ga mau kasih tau siapa-siapa apa pilihannya. Ada yang bohong kalo ditanya apa pilihannya. Ada yang pasang strategi.. “wah jurusan ini sepi nih, masuk ah.… wah nilai gue lebih tinggi dari dia, ambil ah pilihan jurusannya….”. ada yang mementingkan masuk universitasnya, ada yang mementingkan masuk jurusannya”..

Well, gue adalah orang yang ngemix “yang peting universitas dan jurusan (?)”. Ya maksudnya, gue gau di paksa masuk jurusan X, dan gue pun gue ga mau masuk univ Y semisal karena kurang bagus, gue pribadi pun ga apa2 univnya jauh asal bagus.

Akhirnya gue pun memilih prodi Ilmu Politik dan Sosiologi UB pada keputusan akhir pendaftaran pdss snmptn. Walau sebenarnya bukan politiklah yang benar-benar gue inginkan. Sosiologi.. jujur gue pilih karena gue merasa ga tau lagi harus pilih apa. Ya, ga tau lagi harus pilih apa, padahal apa yang benar-benar gue inginkan ada dalam pilihan, tapi gue ga mengambil jurusan X(apa yang gue mau)  karena daya minat yang besar pada jurusan favorit gue. Dan gue beranggapan kalo aja gue nanti ikut sbm/um, jurusan politik dan sosiologi akan tetap ada dalam list gue, nah kalo memang ada minat pada politik dan sosiologi yaudah tanggung, pilih keduanya aja ga usah melibatkan jurusan X. Dengan menomorsatukan Politik maka kesempatan gue akan lebih besar. Itulah strategi gue. Dan sejujurnya gue ga begitu yakin gue bisa masuk ptn pada snmptn, gue pernah bilang ke guru les gue waktu lagi les sama Nadhira di rumahnya.. “pak please ajaran kita mtk sampe ngerti, kalo bisa langsung level sbm pak, soalnya kita udah hopeless banget dapet snmptn…” dan keyakinan gue kalo gue masuknya di sbm karena tempat les gue lebih banyak masukin anaknya jalur sbm.

Di awal gue sempet bilang ‘belajar pontang-panting’. Yup. Gue adalah salah satu siswi SMA sks-_- IYA SKS!! Sistem Kebut Semalam. Apalagi pada pelajaran matematika dan ekonomi, gawatnya itu merupakan pelajaran UN-_-

Pagi siang sore malam gue habiskan waktu buat belajar. Sekolah, pulang sekolah les, belajar, belajar daannn belajar. Belajar di rumah sampe larut malem, besoknya sekolah ngantuk-ngantuk, pulang sekolah les sampe malem. Pulangnya malah mandi (?)

Gue merasa ga ada waktu untuk beristirahat. Gue merasa ditimpuki batu terus-menerus. Gue sangat menyesali SKS yang gue jalani-_- kemaren-kemaren libur panjang, kemana aja loooo. Penyesalan dah emang dateng akhir,… pasaran sih, tapi bener.

Dari semua yang gue jalanin, ternyata berefek pada kesehatan gue. Gue ngalamin sakit batuk, parah banget sampe sebulan (januari ke februari kira-kira) dan sempet berhenti dan timbul lagi akhir maret sampe april dan udah pasti saat UN berlangsung gue sedang sakit. Ini gue sadari karena aktivitas gue, tiap pulang sekolah, mau ke tempat les naik angkutan umum, banyak polusi, kena deh. Dan ternyata kata dokter juga gitu, tapi Alhamdulillah sekarang udah sembuh. Gue juga ngalamin sakit tulang, kalo ini memang dari kelas 11, tapi pas kelas 12 makin parah. Sampe-sampe pernah waktu gue mau ngumpulin kertas try out, gue harus memegangi ujung meja ke meja untuk berjalan. Pas di tempat les gue pernah nyaris ga bisa berdiri sendiri dan harus meraba-raba tembok dan dibantu temen. Dan akibatnya berat badan gue yang biasanya 60 malah turun jadi sekitar 50an.

Nah seperti yang gue ceritain, gue jadi tidak se-vit dulu, maka ketika pengumuman snmptn ada keinginan gue agar ga lolos seleksi. Tapi ternyata gue lolos. Benar-benar gue ga bisa mengungkapkan apa yang gue rasakan. Senang… ya. Tapi sedih iya sekali. Gue membayangkan gue jauh dari rumah harus ngekost, sedangkan gue dalam keadaan tidak sehat. Gue langsung memberi tau hal ini dengan setengah senang setengah sedih. Tentu keluarga gue senang. Tapi dengan alasan kesehatan, maka gue mutusin untuk ikut simak biar tetep tinggal di Jakarta. Dan akhirnya gue lanjut les di gradien78. Sampai pada hari kesekian les gue memutuskan untuk berhenti dan mengambil snmptn. Gue pun menerima keputusan akhir gue sendiri, Ilpol Brawijaya. Tapi sayang ketika udah deket-deket pelaksanaan tes sbm, tante gue malah ngomelin gue dengan keputusan gue mengambil politik. Gue benar-benar di“sembur”. Dan hal ini ternyata memengaruhi keluarga gue, mereka menyarankan ganti jurusan, sedangkan tes tertulis tinggal beberapa hari dan gue udah ga belajar-belajar lagi. Benar-benar, gue merasakan pusing sepusing-pusingnya. Gue benar-benar merasa tidak ada gunanya keterima snmptn. Snmptn yang banyak orang inginkan, malah jadi boomerang buat diri gue sndiri. Kalo aja gue ga diterima snmptn kan pasti gue ikut semua jalur tertulis, kalo snmptn itu bagaikan kontrak yang melibatkan siswa-univ-sekolah. Lo ga terima snmptnn, itu bahaya untuk sekolah lo, beda dengan jalur tertulis yang lo bisa ikut sebanyak-banyaknya dan terserah mau pilih yang mana.

setelah melalui Pada akhirnya gue memutuskan untuk tetap memilih ilpol, toh banyak orang yang kerja ga sesuai jurusannya.

saman

9 Juni 2015, proses pendaftaran ulang di gor pertamina UB

Tapi.. ternyata komentar negatif terus-terusan ada. Lagi-lagi gue merasa ditimpuki batu keras, tapi kali ini besar-besar. Pertanyaan yang sama datang lagi, “apakah gue yakin dengan jurusan gue?….”. Gue benar-benar dilema, tapi gue keinget sama orang yang gue kenal dar ask fm, namanya Reu Emirdhani Utama (@Reuemirdhani) dia kuliah ilpol ub, Sekjen DPM UB 2015, Director Communication & Cooperation, Founder Nusantara Foundation dan yang paling waw menurut gue, dia merupakan perwakilan ub di HNMUN (Harvard National Model United Nations). Tapi ya balik lagi, suksesnya orang kan tergantung diri masing-masing.

Gue bener-bener ga mau kejadian gue ini dialamin adik-adik kelas gue nanti. Gue berharap kalian semua jelih dalam menentukan jurusan dalam snmptn (karena ingat ini adalah kontrak!), benar-benar yang kalian inginkan, bukan pilihan satu atau dua (karena kalo keterima gimana.. mau nyoba lagi, ini snmptn lho!).

Kadang guru kita sering bilang, “yaudah gapapa univnya di X kan yang penting jurusan Y..” atau “yah kamu tau diri lah jangan muluk-muluk pilihannya..” dll. Tapi menurut gue kalo snmptn itu jangan pake trik atau strategi! Tapi pilihlah apa yang benar-benar lo suka. Strategi itu dibutuhkan baru ketika sbmptn..

Well, ada pesan mendalam dari gue melalui postingan gue kali ini. Semoga temen-temen yang senasib sama gue bisa cepat-cepat menemukan solusinya (termasuk gue) :))

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s