Sahabat Semu

Semua tulisan di bawah ini asli coret-coretan gue, pemikiran gue, perasaan gue. Kalo semisal ga sinkron sama kalian.. yaaa gue gue, elo elo. BedaJ. Semua tulisan di bawah ini lebih ke curhat sih ya. Dan gue merasa benar aja, walaupun aslinya ya ga lah. Tulisan di bawah ini penuh degan keegoisan. SeriusanJ. Maap ya, entah mengapa.. saking terbawa emosinya, gue langsung buru-buru ngetiknya. Biasanya sih, gue anggap angin lalu saja hehehe. Perasaan-perasaan seperti ini. Sering datang dan mau gue cepat-cepat lupakan, walau pada akhirnya dia datang datang datang lagi. Tulisan di bawah ini terkesan muka dua, sesuai dengan judulnya, “Sahabat Semu”. Sahabat itu ada ga sih di dunia ini? sabahat itu nyata atau hanya sekedar hubungan sesaat yang pada waktunya akan berakhir juga? Akan selesai juga? Dan gelar itu akan berpindah sesuai situasi kondisi.

Mungkin karena teralu perasa? Iyuh. Entah, belom masuk inti posting ini aja udah panjang hehe cekidot lah.

 

Eheem ehemm…

Malam ini, Rabu 16 April 2014. Besok adalah hari Kamis. Dan besok itu sekolah. Gue membereskan segala sesuatu keperluan gue di sekolah. Untuk jaga-jaga biar ga gabut nanti. Mungkin. Gue mencari buku kosong yang untuk nantinya gue coret-coret apapun itu isinya. Ternyata buku yang biasa gue pake ada di lantai atas dan gue mager ngambilnya. Kebetulan di dalam plastik fotocopy berisi novel-novel itu, ada buku tulis. Gue berharap buku itu adalah buku kosong yang nantinya bisa gue pake. Ternyata…. Terbukalah itu lembaran. Passs banget isi tulisannya semacam isi chat. Gue membacanya. Dan gue baru sadar, ini adalah salah satu tulisan lama gue tentang cerita yang gue pernah buat.

Gue membacanya. Gue baca bagian berisi semacam chat itu.

Gue nangis. Hahahahahaha. Entah, orang cengeng sama perasa itu gimana gitu, gue juga ga tau gue ini tipe yang mana. Kalo di bilang cengeng, kadang gue bisa menahan tangis. TSAAAAAHHH. Biar dalam keadaan semrawut kaya gimana. Gue bisa. Apalagi gue orangnya gengsian, tapi kalo di bilang perasa ga juga, gue orangnya tegaan ko. Gue tipe orang yang suka mengkritik orang. Orang berbuat apa gue komentarin. Jahat emang. Seriusan. Kadang komentar gue pedasss cadasss dan terkesan ngomong ga pake hati. Bahkan ada yang sampe benci. Gue yakin, tapi ya gini. Gue udah tau itu jelek, tapi masih aja gue lakuin. Yaaa gue ya gue sih ya, adatnya kerasss. Apalagi di topang dengan perawakan seperti Huang Zitao. Beeeeeh wajah dan sikap beda. Abaikan.

Balik lagi ke topik. Pada saat membacanya, gue merasa pernah mengalami ini. bahagia sebahagia-bahagianya orang bahagia, yang kalo di inget sekarang, gue jadi mikir kenapa gue bisa kenapa gue harus mengalaminya, kenapa?

Isi chat klasik, sehari-hari. Biasa aja, tapi ngena banget.

Tuh kan gue nangis lagi.

Gue memang egois, tapi keegoisan gue timbul bukan karena sendirinya, bukan karena asli gue begitu, tapi karena udah terlalu sering doi yang egois ke gue.

Keegoisan itu ga dalam waktu singkat, tapi lama. Yang pada akhirnya membuat gue berpikir, kenapa gue mulu ya yang memulai, kenapa semua seakan semakin kesini semakin beda?

Gue memang orang yang seakan ga peduli dengan lingkungan sekitar, maksudnya kaya semacam si A begini terus gue ya sebodo amat, gue ga kepo dia kenapa kenapa kenapa. Ga saling kenal.

Terkesan acuh, tapi .. (disini gue bengong ga tau mau ngetik apa. Hehe)

Gue bisa aja perhatian sama orang. Ya bisa. Apalagi kalo kita adalah temen deket. Saat saat gue menyalurkan perhatian itu, entah kenapa  gue ga peduli kalo rasa itu terkesan lebay, bukan cuma simpati, bahkan sampai ke empati.

Orang-orang yang melupakan apa yang pernah di perbuat seseorang pada dirinya.

Gue jadi sadar. Kenapa ko gue BODOH banget. Gue simempati sama orang yang akhirnya gue sadar, dia aja biasa aja ke gue, dia seakan ga peduli, atau ok hari ini dia bilang makasih hari ini dia mengingat, tapi suatu saat dia lupa dengan apa yang pernah kita perbuat.

Entah sahabat itu nyata atau ga. Seperti yang tadi gue bilang. Tergantung situasi kondisi. Hari ini kita satu bangku, besok kita pisah, hari itu hubungan kita merenggang. Hari ini kita satu sekolah, besok beda, hari itu kita saling ga mengenal.

Serius gue pernah sampe mikir, kenapa gue harus peduli sih?

Pemikiran itu datang ketika SMA, gue lupa kenapa, yang gue inget intinya gue lagi care sama satu temen gue. Eh si temen gue ini seakan menyepelekannya, seperti lama membalas chat. Ok itu alasan klasik banget sih. Atau dia yang bales chatnya seiprit-iprit, pokonya menggambarkan kalo dia acuh.

Gue sedih banget. Ternyata orang-orang di sekitar kita, sekarang yang lagi deket banget, bisa aja kita bilang dia sahabat, tapi kita kan ga tau ke depannya gimana.

Gue terharu banget sama persahabat adek gue, Sarah dan temannya Ghina. Mereka sahabatan dari SD. Dan saat kelulusan SD, si Ghina ini harus pindah ke Riau karena urusan pekerjaan ayahnya. Waktu Sarah ultah yang ke 14 tahun, tahun ini. Ghina ngirimin kado, novelnya Raditya Dika yang Manusia Setengah Salmon. Yang menyelekitkan hati gue itu, walaupun  mereka terpisah jauh, tapi nyatanya itu bukan suatu penghalang untuk meneruskan suatu ikatan persahabatan yang telah mereka bina sedemikian rupa yang selalu selalu membuat adek gue menitihkan air mata. SeriusanJ.

Iri sih, tapi ya mau gimana, dapet temen kaya Ghina susah kali ya, jadi kaya Sarah apalagi, susah banget kali ya, rela di bully dan rela di babui(?)

 

(Nasi goreng agak mengganggu gue dalam proses pengetikan ini(?) dia begitu menggoda, si abang, nasgornya ga pedesin lagi, padahal udah di bilang pedes. U)

 

Eheemm.. *sedang mendengarkan Because It’s You-nya Davichi. Nyelekit*

Nah ini nih, entah ini kenapa deh ya gue lagi ngegalau gini, terganggu dengan nasgor, selanjutnya gue ngusir Sarah dari ruangan yang sama-sama kita tempati(?), akhirnya dia nurut. Terus terganggu lagi sama aktivitas BBMan, si Itsna nyuruh gue vote video lomba manggamonggo gue. Pas gue buka linknya, manggamonggo.com taunya isi artikel teratasnya berjudul “8 Kriteria Sahabat Yang Harus Lo Perjuangin” cari aja, gue ga kasih link karena bukanya di hp. Akhirnya karena artikel itu, niatan gue mau vote tertunda dan malah buka artikel itu. Akhirnya cuma gue bookmark-in karena hp gue lemot dan mengingat hp gue sudah lansia, nanti-nanti mati sendiri.

 

Gue kangen banget masa-masa dulu. Haaalaaaah hahahahahaha :’(.

Dari melek mata sampe merem lagi, tapi yaaa keegoisan membuat masing-masing selalu membuka matanya untuk orang lain. EEAAAIIIYUUUUUH:ssss.

Kadang, orang-orang baru dalam kehidupan kita akan membuat kita melupakan mereka yang telah lama ada di sisi kita, di saat kita terjatuh, senang sedih, semua rasa. Namun sayang, semua sudah di ambil oleh si pemilik baru. Si pemberi? Yaudah terus aja kaya gitu. Nanti pisah sama yang sekarang, kenal yang lain lagi, sama kaya dulu-dulu lagi ko. Tergantung situasi kondisi.

Gue pernah baca di @WOWfakta kalo intinya, kalo persahabatan berlangsung selama 7 tahun, persahabatan itu bisa langgeng selamanya. Kira-kira begitu.

 

Gue dulu, dulu sekali ketika gue seumuran TK sampai SD, gue punya teman-teman yang usia pertemanan kita cukup lama lah, kira-kira 4 tahun? 5 tahun? Entahlah, gue rasa masuk kelas 5 SD, apalagi SMP, kita seakan punya kehidupan masing-masing. Mereka adalah tetangga-tetangga gue. Bedanya gue tinggal di perkampungan biasa, sedangkan mereka di kompleks  Mabes TNI. Memasuki SMP, teman hanya bisa gue jumpai di sekolah aja. Karena ga punya teman rumah. Masuk SMA, tepatnya semester 1 kelas 10, ternyata gue satu sekolah dengan salah satu teman masa kecil gue. Kita memang udah lama ga menyapa dan main, tapi gue rasa dia masih tetap manjadi dia yang dulu. Baik. Dan memasuki semester 2 kelas 10, ternyata lagi lagi gue satu sekolah dengan teman masa kecil gue yang lain. Ga nyangka. Dunia ini atau Jakarta yang terlalu sempit? (ehhh bay namanya juga tetanggan) tapi ya tapi, walaupun namanya tetanggaan, gue ga pernah tuh melihat mereka.

Gue.. awalnya pingin balikin kondisi, yaa walaupun ujung-unjungnya ga sih. Sikon sekarang udah beda sama yang dulu. Masa kecil itu, tiada hari tanpa main. Memasuki waktu maghrib adalah saat saat yang gue ga suka, karena pasti di suruh pulang. Kita main lebih sering di rumah atau ga di rumah Pakde, tepat berada di depan agak ke kananan dikit rumah temen gue yang biasa buat tempat main. Atau kita keliling kompleks, naik sepedahlah, berantem sama anak gang lain lah. Haha kalo di inget, masa kecil gue ga suram suram amat lah ya. Ada kenanganya, walau sekarang para pemerannya sudah memisahkan diri(?) (lo kata bakteri hah. eh tapi bener kan bakteri membelah diri? Tunggu bentar gue browsing dulu…. Eh tapi ga ah males, biologi ya? ngeeeeng ga deng canda. Hehe)

 

Oh iya!! Ternyata jadi nih gue buka artikel si manggamonggo.com EH tapi ada ILK (Indonesia Lawak Klub) dilemma banget deh ada CL soalnya, pasti ga konsen.______. (re: Cak Lontong) nonton dulu deh ya, maap DJ gue anggurin dulu (re: dia nama pc gue, nama lengkapnya DJ Arum, karena pc gue ada stiker djarum nya hehehe *save*

 

*beberapa saat kemudian*

 

Ehemm…

Oh iya, ini gue akan share artikel yang gue baca, 8 ciri sahabat yang baik:

1. Selalu ada saat lo butuhkan

Gue ga tau, gue selalu bisa menyediakan waktu atau ga? masa iya gue bilang “iya gue selalu ada!! Gue kan gabutan! Yey” sepenilaian orang lain aja sih. Kalo boleh menilai diri sendiri sih, iya, gue merasa gue selalu ada._. bukan menyombongkan diri atau gimana, tapi memang nyatanya gue bukan tipe orang yang sibuk, bukan orang yang suka lama bales chat dengan sengaja. Kalo gue liat di saat itu ada chat, ya gue buka, ga sok sok ngelamain deh. Atau cume ngeREAD doang. Kalo gue udah gondok sama orang itu sih iya gue read, se-ga bisa-ga-bisanya gue bales chat tuh, pasti gue bales “ggtmba” alias “gue ga tau mau bales apa”, tapi kalo si dia udah biasa ngeREAD, ya gue READ juga lah. Agak ga suka sih sama tipe-tipe temen kaya gini. Berarti bener sih, ga ada topik yang bisa di omongin, atau dia nya aja yang egois, mau nya kita duluan yang memulai cerita.

Gue sudah lelah menjadi orang yang perhatian. Haha, kalo udah kenal loh, udah deket. Care nya over gitu. Jadi nyesel hehe. Seriusan.

2. Bisa jujur walaupun pahit

Ya itu yang gue bilang, gue ceplas ceplos, suka ngomentarin orang. Semacam ga punya hati “Bodoh lo”. Di artikel ini, di jelasin blak-blakannya secara perlahan dan baik-baik, tapi gue ga. Gue langsung aja ke… “Lo udah tau ga boleh lo tuh dodol apa gimana sih? terserah lo deh” (akibat capek ngasih tau, tapi ya tetep begitu. Tinggalin ajaaaaa)

3. Selalu ngebantu meski tanpa diminta

Ngebantu? Kaya gini….? “Lo mau gue beliin……” ???? ya ga? Aaah klasik. Udah sering, tapi udah sering juga disepelekan. Capek. Hah

4. Ga ninggalin lo gitu aja

Kalo lo belom bisa terjaga dalam tidur lo, dia yang menspesialkan lo, akan bisa menemani lo, sampai sepasang mata itu terpejam. HUEK.

5. Sering menghabiskan waktu sama lo

Iya, sering. Udah abis banget ini waktunya sama lo. Abisssss

6. Jadi lebih positif

Maksudnya disini saling support. Iya. Dulu

7. Ga ngomongin lo dari belakang

8. Bisa naikin mood lo dalam sekejap

Kata maggamonggo gini, “Pernah ga sih lo lagi unmood dan bawaannya tuh bt sama semuanya? Dan saat itu sahabat lo muncul dan dia ngelucu. Perlahan lo mulai ngerasa lebih tenang dan akhirnya lo ketawa. Itu hal terindah dan yang paling seru dalam persahabatan.

 

Kata manggamonggo, “Tiap canda tersimpan memory. Tiap marahan ga bertahan lama. Masalah? Kejujuran solusinya. Tiap persahabatan pasti naik turun, berkelok-kelok, warna-warni, dan penuh petualangan. Hal itu yang udah gue rasain sama sahabat gua… – Syarifah Nabilah

Petualang? Berarti bukan bermain dalam suatu ruangan yang gitu-gitu aja?

Woooww gue tau! Kalo bertualang. Dari jaman SD gue suka bertualang sama Hana Shalihah, sahabat gue dari SD. Kita pernah dari kebayoran lama pulang ke rumah masing-masing bareng. Karena saking pelitnya, kita ga naik angkutan umum, tapi jalan kaki. SD loh, jalan kaki, jauh itu. Jalan kaki. Dan.. alih-alih mau untung, malah buntung, hahaha sepatu gue malah jebooooolll.

Gue merasa nyaman main, berteman sampe sahabat sama Hana. Gue suka tipe-tipe orang yang otaknya ga waras. Dia juga bukan orang yang pemalu, lawak, dan suaranya ituuuu woooow. Kalo kata nyokap gue, suara gue sama Hana kalauuu bertemu itu bagaikan rombongan orang-orang haha.

Tapi ya terlepas dari definisi yang orang lain buat. Gue lebih suka dengan cara berteman gue aja. Bukan berarti main di dalam tempat yang itu-itu aja, ga bisa di bilang ga terjalin persahabatan karena ga berpetualang. Atau gue yang salah mengartikan. Au lah. Silahkan artikan sendiri. Gue sih ya gitu, nyaman-nyaman aja.

 

Masih dengan pertanyaan gue. Sahabat itu ada ga sih?

Gue pernah tanpa sengaja baca blog temen gue, isi postinganya dia bilang kalo sahabat itu hanya ilusi. Isi lengkapnya, buka aja. Farhandika, monggo ya Han._.

 

Intinya. Gue mau punya sahabat yang bisa bener bener membuat gue nyaman. Ga egois. Bukan pengkhianat. Ga melihat blablabla. Walau susah. Sebenernya gue udah punya sedari gue lahir…. Yeeeey dia adalah diri gue sendiri. Selalu bersama gue. Jiwanya, raganya, bayangannya, maunya, semuanya. Entah, kurang temen, ga punya temen atau gimana, gue suka ngomong sama diri sendiri. Bahkan gue merasa lebih sering ngomong sama diri sendiri, ketimbang orang lain. Kadang, dengan cuma ngomong sama diri sendiri, minta saran sama diri sendiri, nanya, seeeemuanya. Nyaman. Cuma gue mikir ya, gue waras ga sih??.

 

Jadi…. Sahabat itu gimana? Hanya ilusi? Semu?

Yaaa silahkan buat elo elo di cari ya. Kalo lo udah merasa sreg sama itu orang, selamatJ semoga langgeng ya, 7 tahun dan selamanya. Terserah aja sih. Selama jiwa gue tetap berada dalam raga gue. Lebih dari waktu itu lah jalinan persahabatan kita. HUEK. Gue mati, dia mati. Ih sumpah agak agak gimana gitu baca artikel gue ini-_-, tapi ya gitu. Blog, bagaikan diary, yang nanti suatu saat, lewat dari hari ini, dari masa ini *hueeek;;)* gue bisa tertawa karena coret-coretan gue, Ih gue alay ya SMA hahahahaha.

Yasudahlah. Sekian babygajog. Menulis itu menyenangkan. Ngeblog itu mengasyikan, asal internet kenceng. Nah sekarang gue bingung mau gimana postingnya, mau numpang wifi sepupu atau wifi dimana? Haha. Rumahku bagaikan goa jatijajar (?)

PAPAAAAYIIII. PUUAAAASSJ)))

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s