Because of Coffee

nescafee

 

So guyssss theres somethin I need to talk about sooo much in this post:(

Not really important but…. OMG seriously it made me so much crazy.. and I want so badly to type in this post..

Lets begin.. first with explanation why I put picture of some coffee product. Well.. last night (Sept 16th), Baca lebih lanjut

Iklan

Pare Itu Pahit

Here’s, my second writtin in this year after 8 months. Kalau postingan sebelumnya saya cerita tentang Kampung Inggris secara general, sekarang saya mau cerita di bagian nggak`enak`nggak`enaknya nih. Dari awal saya sampe di Pare sampe pas saya pulang ninggalin Pare. Banyak banget nggak enaknya yang saya rasain. Dan pare itu bener-bener rasanya pahit.. pahit banget..

Saya mau mulai dari pas saya sampe di cap saya yaitu, Garden Camp. Saya sama dua temen saya dapet kamar nomor 19. Saya bener-bener apes banget dapet kamar ini; dinding lembap, kamarnya kecil (kalo kata temen-temen kamar yang lain), air kerannya sering mati (dan kadang di kamar yang lain nggak mati), dinding keropos, dan kami sekamar nyebut kamar ini ‘kamat terkutuk’. Tapi yowes, kamar yang lain nggak kaya kamar saya ko. Emang saya aja yang apes dapet kamar nomor 19. So kalian tenang aja hehe. Tapi ya makin apes lagi, saya sekamar berenam, sedangkan di kamar lain yang lebih luas malah kadang cuma berlima atau berempat. Can you imagine, our position when we sleep.. seriously, it was like ikan dijejerin; berlima tidur tanpa bisa bebas balik kanan kiri dan saya tidur di bagian kaki mereka berlima.. ya.. dua minggu pertama saya tidur seperti itu. Bener-bener pait. Makanya waktu awal-awal di Pare, saya itungin sisa hari lagi buat pulang.. H-28.. H-27.. H-26.. dst. Baca lebih lanjut

28 Hari di Pare

Saya mau berbagi sedikit pengalaman mengenai satu bulan yang saya habiskan di Pare. Sesuai permintaan beberapa teman, akhirnya saya bikin aja postingannya. Sedikit informasi mengenai Pare karena masih ada yang bingung sama lokasinya. Jadi Pare yang saya kunjungi di sini itu bukan di kota Kedirinya, tapi di Desa Pelem, Kecamatan Pare. And I guest you already know right what Pare that I told you and it’s absolutely Kampung Inggris:))). Dan kebetulan Kampung Inggris memang ada di dua desa yaitu, Desa Pelem dan Desa Tulungrejo. Saya ke tempat ini sama Pukka, temen SMA saya. Dan Pukka bawa satu temennya, Ami, dan satu sepupunya, dan satu temen sepupunya dari Pekanbaru. Complicated to explain haha. Bye the way kami berdua sebelumnya memang udah ngerencanain kesini karena kami punya goal yang mau nggak mau ngeharusin kami ke tempat ini. Kemampuan Bahasa Inggris kami masih payah.

Oh ya guys so sorry for ‘belaguan’ used (half bahasa and) English in my writting. But for sure I just try to…. even once in my live to writting in English(?) Lol, but it will not happen once maybe haha. So let’s begin this story in half bahasa and EnglishJ..

I came to this village with Pukka and Ami by train. Fyi, Ada ratusan courses di sini dengan berbagai macem tawaran program and we took intensive program in LC institute during one month. Baca lebih lanjut

Selamat Jalan Hababa

Setiap orang  pasti punya dua nenek, nenek dari ibu dan dari ayah. Kebetulan sejak lahir saya tinggal sama nenek dari umi (omah). Nenek saya dari abi (hababa) ga tinggal bersama karena memang kita beda domisili.

Dari dulu, umi saya selalu bilang kalo baba itu orang yang ga pernah marah, baik dan sabar. Bahkan ga perlu dikasih tau pun saya tau kalo baba memang orang yang sangat sabar. Selama saya hidup, beliau lah yang saya kenal  sebagai orang paling sabar. Bahkan saya bersumpah, kalo beliau termasuk salah satu orang yang paling sabar yang pernah diciptakan Allah.

Saya baru tau kalo baba menderita penyakit yang idapnya kurang lebih 20 tahun, awalnya saya kira 10 tahunan. Sumpah, itu bukan waktu yang singkat buat sebuah penyakit yang diderita. Gimana kalo saya yang mengalaminya? Atau orang lain? Saya yakin, hidup akan banyak keluhan, mungkin menangis?, tapi semua orang terdekat baba bilang kalo beliau ga pernah sedikit pun mengeluh tentang penyakitnya. Sedikit pun…. kenapa beliau bisa sesabar itu..  bahkan beliau masih juga tersenyum. Baca lebih lanjut

Prabu Revolusi ‘Manusia Kebetulan’

prbrv

 

 

Pada Rabu, 28 September lalu, saya ikut seminar dari CNN yang dihelat di kampus Fikom Untar. Saya ikut karena kebetulan salah satu pengisi acaranya adalah mbak Desi Anwar (dan tentunya juga karena seminar ini bertemakan jurnalistik) membuat saya jadi bersemangat untuk datang. Ada cerita menarik yang saya dapat dan tentu menginspirasi dari seminar tersebut. Cerita menarik ini bukan dari mbak Desi Anwar, tapi dari pengisi acara yang lain, yaitu Prabu Revolusi.

Jadi Prabu Revolusi ini adalah lulusan dari Teknik Fisika ITB lho. Setelah lulus dari ITB, Prabu bekerja sebagai engineer. Namun setelah lama bekerja, Prabu merasa Baca lebih lanjut

dari Brawijaya Pindah ke Binus

Sebelum memulai postingan gue kali ini, gue pertama-tama ingin bertemakasih sekali kepada kampus depok yang telah menolak saya sebagai mahasiswa baru. THANKSSSS BANGETT.

.

Ok mari kita mulai postingan ini dengan didahulukan dengan suratul alfatihah ya, karena ya siapa tau anda2 juga kaget kalo saya pindah kuliah(?). Hha iya serius temen2 gue ada aja yang kaget gue pindah. Di postingan kali ini, seperti janji gue ke beberapa temen, gue mau cerita kenapa gue akhirnya pindah kuliah.

.

Jadi.. awalnya gue hidup damai2 aja(?). Selama masa liburan kuliah yang cukup lama dari kampus gue (yang dulu), Universitas Brawijaya sekitar 3 bulan, gue seperti kebanyakan mahasiswa yang pulang kampung dari tanah perantauan. Terkadang gue menghabiskan waktu gue dengan bermain gadget, nonton tv, dan beberapa kali jalan2; ke dufan, main ke rumah temen, mall, nginep di rumah tante, dll. Sampe akhirnya datanglah ‘musim ngurus krs’, dan gue harus balik ke Malang karena selain gue ngurus sendiri krs gue tanpa titip, gue juga dititipin krs sama temen gue si Dersa, dan gue ada kegiatan UKM dari Kavling10 (Lembaga Pers Mahasiswa di UB) untuk meliput ospek selama 3 hari, yaitu PKKMABA Universitas dan Fakultas. Dan ya akhirnya gue balik ke Malang.

Setelah mengurus krs manual di kampus yang gue rasa ‘sangat menggangu’ karena lo pulang di saat liburan belum selesai, walaupun lo bisa titip krs, tapi tetep aja kan namanya krs manual pasti ada dong mahasiswa yang balik ke Malang. Baca lebih lanjut

Gue Mau Ganti Nama!

Eeee.. sebenernya gue bingung mau mulai dari mana. Ide menulis kali ini tiba-tiba muncul pas gue lagi iseng nge-scroll down sosmed gue. Malam itu, gue lagi pilek-pileknya yang bikin ga enak, ga bisa tidur. Jadi gue lagi ngescroll down aja account orang gitu yang namanya sama kaya gue. Cuma ya beda tulisannya aja. Terus ga tau kenapa sih, sering banget, jadi membanding-bandingkan nadira yang ini dengan nadirah yang itu. Yaaa nadira(h) gue dengan nad(h)ira yang disana. Gue membandingkan sekilas aja mulai dari…. dia pinter, gue ampas, dia cantik, gue ampas, dia manis, gue ampas, dia jutek, gue jutek….

eh! Jutek. Iya. Jutek. Tapi ko…. nah.. dari sini nih ide menulis ini muncul!.

Gue berpikir…. kenapa dia yang jutek (sekilas, lagi-lagi gue bilang) tetap yaa fine lo jutek, ya ga kenapa-kenapa… lho ini gue juga jutek lho, tapi ya orang kaya udah ngecap gue… fix lah dia jutek, udah ga usah ditemenin -_-

Hahaha!! Terkadang, iya sih gue merasa ga adil aja. Apa karena gue ampas aja kali ya jadi yowes lah cap ae hhh.

 

Btw, hampir semua temen gue dari SD, SMP, dan SMA juga first impression-nya ga ada yang bener hh. Temen SMP gue, novi nadya bilang gue jutek, judes (basi ah, gitu-gitu mulu). Terus mimy juga first impression-nya ke gue judes. Bahkan  itsna yang juga temen SMA gue udah ke-setting kalo gue judes ya semacem itu dari SD (tapi akhirnya kita malah deket).

Dan ternyata pas gue kuliah pun kejadiannya sama lagi. Devita bilang gue jutek, vannesa juga bilang gitu. Ya ga tau siapa lagi yang mikir kaya gitu, ini aja penilaian dari temen yang udah deket di kampus, gimana yang belommm hh. Huhu gue nangis deh kaya gini-_-.

Tapi ya btw itu cuma first impression. Ga keterusan. Karena ya… kalo cuma sekedar you know my name, but you don’t know my hisory. Hahahaa. Basi basi basi. Baca lebih lanjut